Buruk Rupa Cermin Dibelah

Ada sebuah istilah terkenal:

BURUK RUPA, CERMIN DIBELAH

Yang artinya (sesotoynya gw yah), bahwa kita ini selalu aja nyalahin ‘cermin’, padahal emang ‘muka’ elu kita buruk.

Seringnya kita menyalahkan orang-orang yang ada di sekitar kita, menyalahkan lingkungan, dan lain-lain akan semua keburukan yang telah kita alami selama ini. TANPA pernah melihat diri sendiri.

Sebenarnya tak ada yang salah dengan semua kondisi ekternal yang ada di sekeliling kita. Justru yang harus kita amati adalah kondisi internal. Bagaimana cara kita memandang segala sesuatu dan bagaimana kita menyikapinya. Bahkan kondisi yang paling buruk sekali pun, dapat membuat kita menjadi orang yang paling bahagia bila kita mampu mengendalikan sisi internal kita.

Keburukan yang kita miliki (kemarahan, kebencian, kemelekatan, kesombongan) telah membuat kita jauh berbuat. Bertindak tidak benar. Marah sambil ngebantingin barang-barang (mungkin terobsesi menjadi pegulat), kebencian yang berlebihan terhadap sesuatu, menangis sejadi-jadinya ketika barang kesayangan hilang (tanpa pernah berpikir bahwa ada berapa banyak makhluk yang bahkan sebutir beras pun tak punya), kesombongan karena memiliki banyak kelebihan (tanpa menyadari bahwa akan tiba saatnya napas terhenti dan bahkan semua kelebihan ini tak akan berguna pada saat itu).

LIHAT DIRI SENDIRI! LIHAT DIRI SENDIRI!

Pastilah ada yang salah dengan diri ini, ketika matahari tak terlihat menarik hari ini, ketika bunga yang bermekaran tak tampak indah di mata.

Sungguh luar biasa, kita memiliki begitu banyak kebaikan pada hari ini. Jantung yang masih berdetak ketika kita bangun di pagi hari ini, mata yang masih melihat sinar matahari yang menyengat dan berbagai keindahan dunia di pagi ini.

9 responses to “Buruk Rupa Cermin Dibelah

  1. adu vie, tulisanmu ini sungguh mengena…
    ini tuh gw banget vie…
    tapi kalo gw soal cinta vie,
    kalo masalah laen, gw rada ga peduli…
    soalnya emang ga ada masalah juga siy…
    harta, karir, keluarga, walaupun yang gw
    punya biasa aja, tapi gw bersyukur milikin
    semua itu, tapi kalo cinta…
    aduu… masalah cinta ini
    bikin gw senewen bener deh…
    ehehehe…
    lo tau kan masalah gw..?
    gw sampe ngelakuin sesuatu yang agak “jauh”
    karena kesel sama kehidupan cinta gw…
    kesel sama keaadan gw 23 tahun ini,
    tanpa cinta… [apa siy?]
    emang niy gw kurang bersyukur…
    kurang sabar…

  2. hahahah.. malu gw, puisinya salah.
    gw emang sengaja ngebedain sama aslinya kok Lan *ngeles*

    Iya bow, kudu sabar aja. Cinta gagal, karir sukses. Pasti ada kelebihan d sisi yg laen😀

    SEMANGATTTTTTT

  3. tapi gw mau balance vie…
    gw ga semangat jalanin hidup ini tanpa pendamping…
    gw pengen gw nikmatin dunia ini sama “dya”…
    apalah artinya jadi milyarder,
    kalo ga punya “dya”, soulmate.

  4. wuiisss bahasa lo dalem amat..
    si dia pasti dateng, tenang aja..

    pake kuda putih lo mau ga?
    aduh atuh malu yah kalo dia naek kuda putih lewatin tol jagorawi.. haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s