The Kindness of All Beings

Mungkin ini udah pernah gw bahas, tapi gw emang suka membahas ini berkali-kali. Lebih untuk mengingatkan diri gw sendiri, bahwa banyak banget yang baek ke gw.

Akhir pekan lalu, gw bener-bener suntuk abis menyebabkan ego gw keluar dan gw mulai merasa, yeah, kok gw dikelilingi oleh banyak orang yang tidak menyenangkan, menyebalkan, dan tidak pengertian. Rasanya gw pengen lari ke tempat yang sepi (baca: menyepi) untuk sementara waktu. Dan bertepatan dengan itu, seorang teman gw, ngajak gw ke dokter gigi. AHA! Ga nyambung kan yaaaaa…

Kata temen gw, dokter giginya murah karena mereka sebenarnya adalah para Ko-Ass gt. Sip deh. Akhirnya gw bertemu satu orang berkesan hari itu. Ko Ass itu umurnya sekitar 25-an atau 26-an, sedang hamil besar 9 bulan lebih, cantik banget nget nget. Dan dia sangat telaten ngurusin gigi gw yg banyak batu karang di sana sini. Dengan sabarnya dia bersihin gigi gw dari jam 11 siang sampe jam 3 sore. Mati deh!! Dia sampe nggak makan siang.. Dan gw, sangat terharu akan kebaikan hatinya. Udah cantik, baek lg. Nggak kayak gw. Udah jelek, jahat lg *humble mode ON*

Pulang dari dokter gigi, belum makan siang, kehujanan pula. Nggak ada angkot di jalur itu. Akhirnya gw cari becak karena merasa gw mulai masuk angin dan berasa ga enak badan. Gw ngeliat ada bapak2 tukang becak yang sedang duduk di atas becanya di bawah pohon (mengertikah?), Gw sebenernya ragu bahwa bapak itu mau narik. Tp oh ternyata walau di tengah badai hujan, ia mau membawa aku. Sebenernya gw ga tega banget, sangat2 nggak tega. Tapi mau gimana lg, mengingat gw dah ga sanggup dan temen gw juga dah capek banget. Yah, lagi2 gw menyusahkan orang lain. Terharu banget liat tuh bapak ngayuh becak (hiperbol, mana gw keliatan pas dia ngayuh.. kan dia di belakang). Dan ketika di jalan menanjak, dia mendorong (bukan mengayuh). Huhuhu.. Sepanjang jalan yang gw baca dalam hati adalah:

“ILMU MERINGANKAN TUBUH!!”

Dan gw mulai membayangkan tubuh gw jadi ringan sekali, sehingga bapaknya nggak keberatan. Yah, walaupun ini mustahil banget, tapi kan lumayan utk menenangkan hati. Inilah akibat gw kebanyakan liat Naruto. Yup, beliaulah orang terbaik kedua hari itu.

Dan the last adalah temen sekos gw yang malam itu ngerokin gw pake tenaga traktor, Busyett sakit banget nget nget.. Dan dia terpilih sebagai orang terbaik ketiga hari itu, walaupun dia telah ‘menyiksa’ gw.

Dan sebenernya, di samping ketiga orang di atas, masih ada banyak pihak yang telah baik banget secara tidak langsung di hari itu, yang tak tersebutkan namanya karena terlalu banyak. Abang angkot yang nganter gw sampe tujuan dengan selamat, abang yang jual siomay, dan abang-abang lainnya (loh??!). Yuhuuu.. Have a Nice Day!

7 responses to “The Kindness of All Beings

  1. @LeftClick : Iya, lu baik banget sih. Uhuk uhuk uhuk *muntah darah akibat berbohong*

    @Ranitaaaaaaa : Ya ampon aku kirain sapa. Hahaha.. Mau Lam, tp bayarin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s