Potongan Rambut Baru Gw

Beberapa hari terakhir ini (kurang lebih 1 minggu belakangan ini), gw ngidam potong rambut. Gw merasa kepala gw jadi lebih berat dari biasanya. Tsah! Alhasil dunk, gw merayu temen gw untuk ikutan gw potong rambut. Hari minggu kemaren adalah momen yang menurut gw pas (setelah memperhitungan hari baik, jam baik, dan tebal kantong yang baik)..

Secara gw jarang banget gerai-gerai rambut, alias selalu ngiket rambut gw, maka yang ada di kepala gw waktu itu hanyalah potong rambut di salon murahan (contohnya: tukang potong rambut di bawah pohon asem). Karena apalah artinya gw potong rambut di tempat yang mahal2, jika pada akhirnyapun takkan terlihat. Tujuan gw potong rambut, cuma untuk meringankan kepala saja. Cee ii lee..

Tapi, kasian donk temen gw kalo gw ajak ke abang-abang di bawah pohon asem. Alhasil kita mulai bingung milih tempat potong rambut. Ada yang saranin di Br*wn dengan harga 23.500 (cuci, potong, blow). Hmm, menurut gw ini cukup mahal. Secara gw biasanya cuma keluar duit 5 ribu perak kalo potong rambut di Lubuklinggau. Bingung kan lo darimana harga yang begini murah. Caranya gampang.. Setelah mengetahui bahwa cuci potong, dan blow adalah seharga 15rb, gw mencoba menghindari cuci dan blow. Caranya, gw akan keramas dulu sebelum ke salon. Jadi sampe di salon, gw ga perlu cuci lagi. Kemudian setelah dipotong, orangnya biasanya akan nanya: “apakah mau diblow?”. Dan gw akan menjawab:”hmm, ga usah.” (pura2 sok mikir, padahal udah dari rumah gw persiapin diri utk nggak blow.. hahahaha *ketawa puas*).

Lanjut ke soal temen gw dan gw yang masih bingung soal potong rambut. Kebetulan di deket rumah kontrakan gw tuh ada salon C** dan D** (nama salon disamarkan untuk keselamatan gw). Hanya dua pilihan ini aja udah bikin kita bingung mau pilih mana.. Untung aja ga ada pilihan A**, B**, E**, …, Z**, bisa setahun gw baru potong rambut cuma karena bingung mikir mau potong dimana. Lebayy banget gw.. Kata temen gw, kalo d D** cuci,potong, blow 30 rb. Gw jadi pikir wah lebih mahal dari pada yg di Br*wn donk. Dan tentu saja lebih mahal dari yg di kampung gw. Tapi gw sangat tau bahwa potongan d D** sangatlah mengagumkan. Akhirnya, kami memutuskan di D** aja. Dengan berpikir :

“Gpp deh sekali-kali ke salon yang mahalan dikit”

Pas kita udah mau berangkat, temen gw nyeletuk:

“Kita naek angkot satu kali ke sana. Deket kok. Seribu perak doank”

Dan gw juga secara spontan langsung ngomong:

“Yahhh, jadi 32 ribu donk ongkos potong rambutnya :D”

Akhirnya kami naek angkot menuju tempat yang dimaksud. Sampe di sana rambut gw dicuci, lalu mulailah proses pemotongan.

Yg potongin rambut (YPR) : Mau pake poni ga?
Gw : Hmm (masih mikir dan ragu2)
YPR : Kita coba aja ya
Gw : oke
YPR : segini aja ya? (sambil nunjuk jidat gw)
Gw spontan kaget dan langsung tereak
Gw : tunggu dulu!!
(sambil narik napas dalem-dalem gw langsung nunjuk ke tengah pipi gw)
Gw : segini aja

Alhasil, poni gw jadi pendek dan gw jadi berasa ribet karena dia ga bisa diiket sehingga sangat mengganggu. Jadinya gw jepit deh pake jepit item jadul. Sekarang gw dah bener-bener mirip encim2 jadul yang pake jepitan rambut. Huhuhu

Sebenernya gw emang ragu-ragu mau potong poni, tapi tuh mas-mas bilang:

Ya ampun, itu jidad udah kayak lapangan ping-pong

Jadi, maksudnya dia jidad gw yg udah mirip lapangan ping-pong (sejak kapan sih ping-pong dimainin di lapangan? bukannya di meja?) ini harus ditutupin dengan poni. Hmm. Gw jadi teringat masa-masa indah di jaman sekolah dulu. Ada salah satu temen gw yang bilang bahwa jidad gw dah mirip jidad Jet Lee. Tapi dikarenakan gw ngefans sama Jet Lee berkat penampilan apiknya di Bodyguard From Beijing yang menceritakan tentang … (loh kok malah review film), maka gw bisa menerima ‘pujian’ tersebut dengan lapang dada.

Secara keseluruhan (alias Over All, Tsah!), gw puas dengan potongan rambutnya (terlepas dari poniiiii). Dia potongnya bagus banget. Demikian juga dengan rambut temen gw. Kapan-kapan kalo mau potong lagi, gw akan kembali ke sini kok. Hehehe

12 responses to “Potongan Rambut Baru Gw

  1. vie, katanya ada salon C, beri gw alasan dunk kenapa lo gak milih salon C, beri penjelasan tentang kelebihan dan kekurangan salon C juga… trus encim itu apaan ya..? whoahahaha.. vie, baca blog lo tuh ngasih hiburan di kala gw stress banget niy… thankyou, dear…

  2. @nuna : temen2 gw blom pernh ada ke salon C dan lagian itu salon baru gt, jadi kami blum bisa percaya. cee ii lee. adoh susah menjabarkan encim.. ya, bagus kalo gw menghibur😀

    @dindut & @tiiikaaa : malu ah. hihihi.. apalagi kalo ngeliat poni gw yang mirip banget sama poni arron kwok jaman dulu. maluuuuuu

  3. vie… gila!!! gw baca postingan lo tuh selalu ketawa2. kocak. asli lo nulis buku gih😀

    bo’ liat donk fotonya yg sekarang… bener tuh, klo ga di buktiin semuanya cuma hoax aja tuh.

    ok vie, di tunggu upload-an futu nya

  4. hahaha…
    aku neh ketawo be kalo liat org ngomentari cerito kau…
    aku neh inget nian,wkt skul u potong rambut dan akhirnyo ngamuk karena di potong kependekan,sampe akhirnyo balek dari salon u lsg beli shampoo metal…

    padahal rambut kau masih sebatas punggung stlh di potong…( masih panjang khan ? ) tp tetap be masih marah…

    dan aku lah yg anteri kau ke SM beli shampoo itu …
    inget dak ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s