Saung Angklung Udjo

Seperti biasa, akhir pekanku selalu diisi dengan hal-hal yang mengasikkan dan bermanfaat (bo-ong dink). Maka minggu ini sangat-sangat berkesannnn. Luar Biasa!!

Kemaren (Minggu), gw beserta teman2 lainnya mengunjungi Saung Angklung Udjo. Hmm, karena gw buta peta, gw susah untuk mendeskripsikan posisinya secara tepat. Taunya di daerah Padasuka, Bandung.  Jadi dari Pasar Suci, terus aja naek ke atas, sampe terminal Cicaheum (kalo ga salah ya), trus udah deket sana nanti ketemu palang “SAUNG ANGKLUNG UDJO” di kiri jalan. Nanya sama orang-orang sekitar sana juga bakalan tau kok. Kalo dah nemu plang itu, nanti belok kiri, lurus aja.. Perhatiin sebelah kanan jalan, ada padepokan yang asri banget. Ya, di sanalah SAUNG ANGKLUNG UDJO.

Kita nyampe sana pukul 4 sore. Telat 30 menit. Acara dimulai 15.40. Jadinya ada beberapa penampilan yang kelewat. Jadi tujuan kami datang sebenarnya untuk menyaksikan macem-macem pertunjukan kesenian, terutama Angklung. Pertunjukan yang pertama kali kami saksikan adalah tari-tarian dari anak-anak yang imut-imut banget. Keren. Mereka bisa nariin tarian-tarian yang tradisional bgt. Khas Sunda. Bahkan pakaian mereka juga Sunda banget. Lucu. Imut-imut. Benar-benar menghibur. Mungkin ada sekitar 70 anak kecil yang gw liat waktu itu. Umurnya kisaran 3-10 tahun.

Pertunjukkan kedua, entah tarian apa namanya. Penarinya anak kecil 2 orang umur 11 tahun. Tangan mereka lentur banget. Narinya seirama. Ohhh gw takjub. Penonton di sana juga pada terlihat kagum sekagum-kagumnya.

Yang berikutnya nih, barulah puncak kegembiraan.. Kami disuguhkan berbagai lagu-lagu daerah dengan iringan Angklung. Setelah itu, semua  pengunjung masing-masing dipinjamkan Angklung dengan nada-nada yang berbeda. Lalu ada instrukturnya yang ngajarin kita nada-nada dan bagaimana cara mainin Angklung. Alhasil kami semua (pengunjung yang jumlahnya ratusan orang, dan terdiri dari banyak Bule) bisa memainkan alat musik Angklung untuk beberapa lagu, antara lain Burung Kakak Tua I Have A Dream dan You Raise Me Up. Wah kerennnnn..

Setelah itu disuguhkan lagi beberapa lagu-lagu klasik dengan iringan Angklung. Adohh keren banget deh. Bagi yang dateng ke Bandung, ini adalah salah satu tempat yang harus kalian kunjungi.

Di akhir pertunjukkan, anak-anak kecil yang muncul di awal tadi pada tumpah ruah dan menarik para pengunjuk untuk ikut menari di tengah area pentas. Diiringi lagu-lagu daerah seperti Rasa Sayange, Injit-injit semua, Nona Manis, dll. Jadi nostalgia deh kayak jaman SD dulu.

Hmm, pertunjukkan 2 jam pun usah sudah. Sangat berkesan. Di akhir kata, sang instruktur hanya berucap: “Smoga alat musik Angklung ga jatuh ke tangan malaysia”. Hmm apaan sih malaysia mau klaim Angklung juga!! Ga banget deh!

Setelah nonton ini, gw jadi sayang banget sama musik tradisional Indonesia. Gw sampe pengen belajar nari. Hahaha.. Temen-temen, gw sarani untuk ngunjungi tempat ini. Biaya masuk: 50.000 rupiah per orang. Dapet souvenir angklung kecil dan dapet minuman botol.
Tempat ini udah dibangun oleh Alm Pak Udjo tahun 60-an untuk melestarikan alat musik Angklung. Kalo sampe nih alat musik diklaim oleh malaysia, wah wah sia-sia banget usaha Pak Udjo selama ini.. Thanks All

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s