Aku dan Masa Kecilku

Berpikir tentang masa kecilku..

Gw merasa sangat beruntung karena memiliki masa kecil yang menurut gw indah. Waktu kecil dulu, gw dan anak-anak kampung lainnya anak-anak lain di sekitar rumah gw sering banget main bareng permainan tradisional. Antara lain cak eng kling, gerobak sodor, tang tang duku, kejar-kejaran, sumputan, jaga benteng, bekel, congklak, dll. Penamaan permainan tersebut gw rasa beda2 di tiap daerah, walaupun sebenarnya permainannya sama. Permainan yang rada keren pada waktu itu paling-paling cuma monopoli.

Gw juga sebenernya udah memperlihatkan bakat pengusaha pada waktu kecil. Tsah! Hal ini ditunjukkan dengan hobi gw main masak-masakan. Dalam permainan ini gw akan berprofesi sebagai penjual sayur-sayuran di pasar (sayur-sayuran di sini hanyalah berupa rerumputan dari rumah tetangga, dan daun-daun lain dari tanaman liar. Tapi kalo udah gila, gw dengan brutalnya nyabut bunga mawar tanaman nyokap gw untuk di jual di ‘pasar’ gw). Kadang juga gw berprofesi sebagai penjual masakan di restoran. Dan gw paling bete kalo disuruh jadi pembeli, karena gw mupeng liat para penjual bikin masakan dll. Selain itu gw juga pernah main jual-jualan baju. Dan baju-baju yang gw jajakan adalah baju-baju nyokap gw. Hahaha. Tentunya itu dilakukan ketika nyokap gw lagi ga di rumah. Baju-baju tersebut gw gantung-gantung sedemikian rupa di ruang tamu pake gantungan baju. Hal inilah yang menunjukkan bahwa darah pebisnis telah lahir dalam diri gw sejak kecil. Terima kasih Papa telah menurunkan bakat tersebut padaku. Halah!

Yang lebih gila lagi adalah ketika gw main salon-salonan. Temen gw yang sangat baik hatinya, dengan ‘ikhlas’ merelakan rambutnya untuk gw permak (tapi ga sampe ngegunting kok). Jadi ceritanya gw buka salon di halaman depan rumah gw, lalu di sana sudah tersedia ember, gayungan, shampo, handuk dll buat cuci rambut. Mulailah gw beraksi dengan tamu pertama: temen gw. Gw keramas rambutnya, gw sampoin, gw pijet-pijet tuh rambut, gw kucek-kucek, lalu gw bilas. Kemudian gw keringkan pake hairdryer. Hahaha. Geli deh gw ngebayangin masa kecil gw.

Dan mata uang yang digunakan pada masa itu adalah uang monopoli.

Namun, permainan-permainan sederhana seperti ini menjadi jarang lagi dilakukan sejak kedatangan Nintendo yang bikin kita-kita lebih betah diem di rumah, nongkrong di depan TV berjam-jam ketimbang ke luar rumah panas-panasan. Hmm, apalagi kalo liat anak-anak jaman sekarang (khususnya yang idup di kota). Apakah mereka mengenal permainan tradisional Indonesia yang luar biasa menyenangkan? Bahkan mungkin mereka tidak mengenal teman satu kompleknya, karena telah dibatasi tembok dan pagar tinggi bergembok yang tidak memungkinkan sang anak keluar bebas.

Gw sangat mensyukuri segala kebaikan yang pernah gw terima. Semoga mereka pun bisa merasakan hal yang sama.

9 responses to “Aku dan Masa Kecilku

  1. oh kalo gw pake duit2an dari bungkus permen vie…kalo bungkus permen sugus tu 1000, kalo bungkus permen pindy twist tu 5000 (soalnya rada gedean)…
    kalo gw main salon2an malah lebih edan vie, pake make up-make up-an segala hahaha…

  2. ya engga lah vie…gw mulung di jalan, hahaha…
    ato kalo ada temen gw yg cowok abis makan permen, gw mintain bungkusnya (dg paksa), kan cowok ga suka main masak2an tu…ato kadang ampe gw paksa beli permen, trus bungkusnya gw ambil, hahaha..

  3. Wah seru bgt obrolannya.. Boleh gabung kan…
    Kalau gw dulu suka nyari kaleng bekas sama plastik mie goreng, gw n temen2 bikin gendang gt deh.. Wuih asyik bgt maen rame2 ma temen2, yang asyiknya lagi pas dikejar ma ibu2 karena kami bikin ribut.. Lari..! Gubrak..?!”@
    Bangun lagi..
    Lari lagi.. Dan selamat deh..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s